Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Pemerintah Provinsi NTB Perkuat Kolaborasi Trade and Investment Dengan Uni Eropa
Gubernur NTB, Zulkieflimansyah saat menerima kedatangan Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia | Berita Baru | ©Ist

Pemerintah Provinsi NTB Perkuat Kolaborasi Trade and Investment Dengan Uni Eropa



Berita Baru, NTB – Pemerintah Provinsi Provinsi NTB terus berkomitmen untuk memperkuat hubungan kerjasamanya dengan berbagai pihak. Kali ini para pelaku usaha di NTB berkesempatan untuk melakukan kolaborasi dengan negara-negara anggota Uni Eropa terutama pada sektor perdagangan dan investasi (trade and investment).

Hal tersebut disampaikan Gubernur NTB, Zulkieflimansyah saat menerima kedatangan Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia di Pendopo Gubernur NTB, Selasa (14/06/2022).

“InsyaAllah akan ada kerjasama kita dengan Uni Eropa di bidang pendidikan, ekonomi dan perdagangan,” kata Gubernur NTB, Zulkieflimansyah.

Sementara itu, Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia, H.E Vincent Piket menyatakan bahwa ia dan delegasi Uni Eropa lainnya memilih Provinsi NTB sebagai provinsi Indonesia pertama yang dikunjungi karena memiliki potensi yang besar di sektor perdagangan dan investasi.

“Kami memilih NTB karena memiliki banyak potensi di sektor perdagangan dan investasi, seperti pada bidang pertanian, perikanan dan juga pendidikan,” tutur H.E Vincent.

Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa ada beberapa program dari Uni Eropa yang berhubungan dengan program Pemerintah di NTB, seperti Echo Green, Pengembangan Kurikulum untuk Program Pertukaran Pelajar.

“Tentunya ada beberapa program di NTB yang berhubungan dengan Uni Eropa, seperti Echo Green dan Curriculum Development untuk Pertukaran Pelajar,” jelasnya.

Terakhir H.E Vincent Piket juga menyampaikan bahwa selain Provinsi NTB, akan ada sekitar 10-15 Provinsi lain yang menjadi target kunjungan Uni Eropa dan delegasinya.

“Ada sekitar 10-15 provinsi yang meniadi target keseluruhan program Uni Eropa. Untuk Indonesia sendiri, seperti Provinsi-provinsi di Pulau Jawa, Sumatera, Sulawesi, Kalimantan dan lainnya,” tutup H.E Vincent. [*]